Awas PHP! Pemerintah Beri Izin Kelola Tambang Hanya untuk 6 Ormas Agama

Awas PHP! Pemerintah Beri Izin Kelola Tambang Hanya untuk 6 Ormas Agama
Pemerintah hanya memberikan prioritas izin tambang untuk enam ormas keagamaan. Jumlah ini mewakili semua agama di Indonesia.

Jakarta - Muhammadiyah dan beberapa organisasi masyarakat keagamaan dikabarkan menolak karpet merah pemberian izin pengelolaan tambang oleh pemerintah. Namun demikian beberapa Ormas keagamaan seperti NU dan lainnya menerima. Namun agar tidak menimbulkan harapan palsu alias PHP bagi ormas keagamaan yang jumlahnya mencapai puluhan bahkan ratusan, yang jelas pemberian izin kelola tambang tersebut hanya diperuntukkan bagi 6 Ormas keagamaan.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif. Dirinya menyebutn pemberian prioritas izin tambang untuk enam ormas keagamaan, karena dianggap mewakili semua agama yang ada di Indonesia.

Hal ini sejalan dengan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 25 tahun 2024 yang merupakan perubahan atas Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 96 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara.

Dalam beleid PP 25/2024 itu, pemerintah memperbolehkan Wilayah Izin Usaha Pertambangan Khusus (WIUPK) diberikan kepada sejumlah ormas keagamaan.

"Itu hanya diberikan untuk 6 (ormas agama) saja. NU, Muhammadiyah, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, kira-kira itu lah," ujarnya saat berbincang dengan media di Gedung Migas, Kuningan, Jumat (7/6).

Pemerintah pun hanya menyiapkan enam lahan bekas Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) untuk dikelola para ormas.

Rinciannya, lahan bekas PT Arutmin Indonesia, PT Kendilo Coal Indonesia, PT Kaltim Prima Coal, PT Adaro Energy Tbk, PT Multi Harapan Utama (MAU), dan PT Kideco Jaya Agung.

"PKP2B juga diciutkan cuma menjadi 6 juga. Jadi memberikan kesempatan kepada mereka (ormas)," jelasnya.

Arifin menjelaskan pemerintah berharap dengan pemberian izin kelola ini, ormas agama bisa mempunyai sumber penghasilan baru untuk membiayai seluruh program yang dimiliki. Misalnya, memperbaiki rumah ibadah yang sudah tak layak hingga memberikan beasiswa bagi umatnya.

"Memang ini kan upaya pemerintah untuk bisa memberikan kesempatan kepada organisasi-organisasi keagamaan. Jadi ada sumber untuk bisa mendukung kegiatan-kegiatan keagamaan. Kegiatan keagamaan itu kan banyak, sarana ibadah, pendidikan, kemudian juga masalah kesehatan," pungkasnya.**

Rekomendasi

Index

Berita Lainnya

Index