Politik

Karangan Bunga Soal PPDB di kantor Anies, membuat Kecewa Golkar

Jakarta - Sejumlah karangan bunga 'menyerbu' Balai Kota DKI Jakarta sebagai bentuk protes terkati PPDB. Fraksi Golkar DPRD DKI Jakarta menilai karangan bunga itu adalah luapan kekecewaan orang tua murid atas kebijakan tak tidak prorakyat.

"Karangan bunga itu kan sebenarnya wujud kekecewaan karena matinya kebijakan yang pro rakyat. Itu orang tua karena mereka tidak tahu lagi harus mengadu ke siapa dan tidak tahu lagi harus ngomong apa, toh apa yang mereka sampaikan para pemimpin, para penguasa ini tidak perduli kepada rakyatnya yang menjadi korban," ujar Ketua Fraksi Golkar DPRD DKI Jakarta, Basri Baco kepada wartawan, Senin (6/7/2020).


Basri mengatakan segala bentuk protes telah dilakukan oleh orang tua murid. Seperti melakukan unjuk rasa hingga mengaku ke DPR RI dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.


"Yang miris adalah tidak ada tempat bagi mereka untuk memperjuangkan kebenaran dan keadilan di negeri ini. Tidak ada tempat mengadu bagi mereka yang memperjuangkan keadilan dan kebenaran di DKI ini," kata dia.

"Ini cermin buat seluruh rakyat DKI Jakarta bahwa inilah yang terjadi hari ini di DKI Jakarta. Bahwa tidak ada kekuatan besar jangan berharap bisa mencari keadilan. Mereka ke DPRD juga tidak bisa, mereka ke Kemendikbud ya Menterinya juga begitu tidak tegas. Terus ke komisi X, sudah jelas Komisi X itu bawa rekomendasinya jelas sekali, toh tidak dipedulikan oleh kementerian, DKI juga membela diri terus," imbuhnya.(rep05)


[Ikuti Riaudaily.com Melalui Sosial Media]