Perang Lawan Narkoba: Bulan Depan BNN Akan Setingkat Kementerian

Dibaca: 411 kali  Jumat,11 Maret 2016 | 12:56:00 WIB

 Perang Lawan Narkoba: Bulan Depan BNN Akan Setingkat Kementerian
Ket Foto :

Jakarta - Menko Polhukam Luhut Panjaitan melihat narkoba tengah jadi persoalan serius bagi Indonesia. Oleh karena itu secara struktur organisasi, kewenangan BNN akan ditingkatkan setara dengan kementerian.
 
"Oleh karena itu personel traning, organisasi harus diberikan kelas 1, presiden sudah memutuskan hal itu 2 minggu lalu. Status Ka BNN diberikan setingkat menteri, saya pikir tidak berlebihan kalau teknologi yang ada belajar dari negara yang sudah maju dalam penanganan narkoba ini," ujar Luhut dalam sambutan di kantor BNN Cawang, Jakarta Timur, Kamis (10/3/2016).
 
Dia mengatakan semangat Ka BNN Budi Waseso sebagai penegak hukum tinggi. Hal tersebut juga harus didukung dengan fungsi lembaganya. Semakin diperkuat maka semakin bagus penegakkan yang dilakukan oleh BNN dalam membasmi narkoba.
 
"Langkah sudah jelas, pertama organiasi harus diperkuat. Presiden setuju perintahkan saya juga untuk review organiasi BNN, sekarang sudah jalan dan minggu depan atau bulan ini Perpres sudah keluar, presiden akan lantik ulang Kepala BNN, statusnya akan ditingkatkan untuk peran tupoksi BNN," ucapnya.
 
Selain penguatan lembaga, semangat kerja BNN memberantas narkoba juga harus didukung dengan SDM-nya. Luhut juga minta jajaran di BNN mendukung langkah Buwas dalam menegakkan hukum terutama dalam memberantas narkoba.
 
"Saya berharap teman-teman BNN, harus dukung Buwas, itu saya minta minta betul, saya tahu persis juga ada oknum yang terlibat tapi dalam kepemimpinan Buwas saya minta untuk didukung," ujarnya.
 
Selain itu, kata Luhut Kepres pengangkatan pejabat deputi telah resmi di tanda tangani. Dirinya sudah mengecek langsung Perpres tersebut.
 
"Deputi pemberantasan sudah mulai efektif mulai kemarin, hal itu sudah di tanda tangani," tuturnya.
 
Persoalan fasilitas dan personel BNN akan menjadi prioritas pemerintah untuk memperkuat BNN. Luhut sendiri akan memonitor hal itu secara langsung dan intensif kepada Seskab.
 
"Kita benahi, kalau berantas kegiatan teroganisir maka, organismenya harus terorganisisr dengan rapi. Fasilitas yang dimiliki BNN masih dari yang kita harapkan, nanti akan saya laporkan hal ini kepada presiden, mungkin responnya secara bertahap tapi tidak terlalu lama," ucapnya. (rep05)
 
 
 
 
Akses Detakpekanbaru.Com Via Mobile m.detakpekanbaru.com
Berita Terkait
Tulis Komentar
Berita Terkini